Rabu, 08 Mei 2013

Tentang Marsinah


Pertama kali mendengar nama Marsinah melalui judul lagu yang dibuat oleh Band Marjinal. Lalu hari ini, tiba-tiba ingat kembali melalui status seorang teman bahwa semoga kita tak amnesia sejarah.
Marsinal adalah seorang buruh pabrik sekaligus aktivis yang dibunuh oleh Aparat Kodim Sidoarjo  (baca beritanya di sini dan di sini, atau cari tahu sendiri lebih banyak) yang sebelumnya sempat direkayasa mengenai siapa yang membunuhnya dan baru terungkap 5 tahun kemudian. Membaca kasus mengenai Marsinah tentu saja membuat kita menjadi benci pada aparat hukum yang konon berpihak pada masyarakat, padahal tentu saja itu omong kosong belaka. Ini menjadi salah satu bukti diantara banyaknya kasus-kasus yang sudah terjadi, bahwa aparat hukum selalu menegakkan hukum berdasarkan permintaan pemerintah yang notabene menghidupi mereka. Ah, di mana-mana semua pekerja pasti wajib menuruti atasannya. Polisi, Militer, Hakim, Jaksa, dan semua tetek bengek yang bergantung pada Penguasa dan Pengusaha Korporasi suatu Negara akan berpihak pada atasan mereka : Pemerintah. Saya sendiri tak pernah percaya dengan mereka, apalagi menggantungkan harapan dengan mereka. Mereka memiliki senjada dan diberikan wewenang untuk melakukan apa saja agar bisa membungkam sesuatu yang meresahkan penguasa dan korporasi.
Saya berusaha memperkaya pengetahuan saya supaya bisa bertahan hidup tanpa harus bergantung dengan mereka. Serta tidak akan pernah membiarkan mereka berbuat seenaknya untu kehidupanku. Karena sekali kita menoleransi perbuatan seenaknya mereka, maka itu akan berlanjut pada siapapun, termasuk anak dan cucu kita.
Keadilan yang sebenarnya tak akan lagi ada sejak manusia bergantung pada UANG dan KEKUASAAN.
Hari ini 20 tahun sejak Marsinah dibunuh. Pembunuhnya belum diketahui hingga kini. Dan kita tidak akan pernah lupa...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar